Recent Posts

Tuesday, February 3, 2009

::hujan bukan turun, tetapi DITURUNKAN~::


Musim sekarang, memang musim hujan. Balik Kelantan tempoh hari pun, ada sahaja hujan dalam perjalanan. Sebut pasal hujan saja, teringat filem P Ramlee, Pendekar Bujang Lapok dengan dialog famousnya, "Ani, angkat kain jemuran, hujan dah turun". Hehe....

Sebenarnya, niat di hati nak cuba membahaskan perkara berkaitan dengan perubatan dengan islam, tetapi, tiba2 tertarik dengan hujah Dr Zaghlul An Najjar tentang "HUjan". Menarik sebenarnya hujan ni...

Sabda Nabi SAW:
"Barangsiapa yang mengatakan kami DIHUJANI(diturunkan hujan) oleh anugerah dan rahmat Allah, maka itulah hamba mukmin kepadaKu, dan kafir kepada bintang2."
Hadith Riwayat Bukhari

Sekali lagi, bila mana teringat tentang proses semulajadi ni, teringat pula ketika mana belajar sains di menengah rendah dan biologi semasa menengah atas. Namun, dulunya, hanya diajar bahawa proses ini berlaku SECARA SENDIRI atau semulajadi. Tidak ada unsur aqidah dalam pembelajaran. Jahanam sungguh kau sekular!

Namun, walaupun secanggih mana tekonologi manusia sekarang ini, mereka masih belum dapat mengulas tentang proses TURUNNYA HUJAN INI. Ya, mungkin ada tanggapan2 atau explaination yang kita belajar semasa di sekolah dahulu, namun, mereka hanya mampu mengatakan hujan itu datang apabila adanya angin, wap2 air membentuk awan dan awan berpadu. Namun, mereka tidak dapat menjelaskan BILA AIR DARI AWAN NAK TURUN. Sebab itulah kita melihat, ada berlaku hujan dengan awannya xhitam sangat, ada hujan yang seperti mengumpul power, menunggu tepu dan bertukar warna menjadi hitam, barulah air itu turun.

Dan yang menariknya, hujan turun pula, xsemua air yang membentuk awan itu turun sekali gus, tetapi setitik2. Dan kadang2 ada yang renyai, ada yang lebat dan ada pula hujan batu. Jadi, mereka pening. Macam mana benda ni boleh jadi? Semua itu tidak akan menjadi satu kekeliruan sekiranya kita percaya bahawa HUJAN ITU DITURUNKAN, bukan turun dengan sendiri.

Subhanallah! Hebat sungguh. Cukup masa sekian2, Dia aturkan hujan itu turun. Kerana apabila lari masa sedikit sahaja, keseimbangan alam akan terjejas. Ya, air merupakan keperluan bagi makhluk Allah. Kolej putus bekalan air beberapa hari sahaja, semua sudah bising dan banyak aktiviti harian terganggu. Bila terlebih air pula, contohnya pada musim hujan, pakaian yang dibasuh pula xkering2. Tumbuhan, xada air, mati, terlebih air(banjir) pun mati. Ini menunjukkan betapa pentingnya keseimbangan itu.

Memang manusia ada tentang ilmu ramalan cuaca. Namun, jika kita lihat, banyak kali, cuaca yang diramalkan adalah tidak tepat. Sebab itulah kita perlu yakin bahawa turunnya hujan itu, atas kekuasaan Allah. Sebab itulah kita diajar untuk solat tolak hujan dan berdoa apabila turunnya hujan. Kerana hujan itu adalah rahmat Allah. Dengan hujanlah, tumbuhan boleh tumbuh dengan segar dan memberikan manfaat kepada kita.

Jadi, jika sudah jelas bahawa Allah yang mengaturkan hujan itu turun dengan titisan itu, maka tidak mustahil baginya untuk menghancurkan alam ini dengan serta merta. Turunkan semua air dalam awan itu sekali gus? Turunkan semua air itu dalam keadaan keras? Tidak mustahil bagi Allah untuk lakukannya. Jadi, ayuhlah perteguhkan aqidah, dunia sudah tua, menunggu masa sahaja untuk hancur!

"dan KAMI TURUNKAN air dari langit menurut suatu ukuran, lalu kami jadikan air itu menetap di bumi, dan sesungguhnya kami berkuasa menghilangkannya."

(al mukminun :18)

3 comments:

goreng gitar said...

mantap r BONOT!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

bOnOt said...

mantap mende.. rilex2 jah...

Untuk Sarah yang xfaham sangat pasal hadis ni. Hadis ni sebenarnya memfokuskan tentang isu aqidah. Kerana pada zaman itu, mereka percaya bahawa hujan itu turun berdasarkan bintang2.

Tetapi Nabi SAW memperbetulkan aqidah manusia pada zaman itu dengan menerangkan bahawa HUJAN ITU DITURUNKAN OLEH ALLAH. Sebab itulah, doktor bonot memberikan bukti2 bahawa hujan itu tidak turun sendiri, tetapi ada kuasa yang menurunkannya.

Ambil contoh ramalan cuaca, kita benar2 yakin dengan ramalan itu, sehinggakan terlupa alam ini ditadbir oleh Allah, itulah golongan mukmin(beriman) kepada bintang2.

Anonymous said...

sekular memang celaka...agama terpisah daripada kehidupan sbb sekular laknat lah.moga Allah mengembalikan kehidupan islam Kaffah.maaf tuan ana teremosi.tq atas penjelasan2.