Recent Posts

Friday, December 3, 2010

perINGATan bukan pengHALANG!


"Tegakkan Islam dalam dirimu, maka Islam akan tertegak di sekelilingmu"

"Akoo pelik melihat orang yang sibuk mengatakan ingin menegakkan negara Islam, tetapi kerabat keluarganya sendiri tidak mengamalkan Islam"

"Keluarga sendiri pun xmampu dibaiki lagi, nikan pula nak baiki orang lain"

Alhamdulillah.. Sempat menghadiri kuliah Sheikh Prof Dr. Said Ramadhan Al Bouti tempoh hari. Sekian lama ingin bersua muka dengan penulis tersohor buku Fiqh Sirah, yang merupakan bapa kepada Tariq Ramadhan. Namun, bukanlah "siapa" yang menjadi tarikan, tetapi "apa" yang disampaikan. Walaupun zionis laknatullah yang berbicara, andai kata apa yang dikatakan itu benar dan boleh dijadikan teladan, maka ambillah sebagai hikmah buat diri. Itu yang akoo pegang.

Dalam kuliah tersebut, Said Ramadhan membawa satu sudut yang kian terlupa dalam menegakkan daulah atau negara Islam. Bila terlalu sibuk dan gersang menegakkan suatu sistem yang dinamakan negara Islam, maka kita terLUPA(akoo ulang, terLUPA!!) akan perkara asas atau fundemental dalam menegakkannya, iaitu menegakkan Islam dalam diri sendiri, keluarga dan mereka yang dekat dengan kita.

Sedangkan, jika kita benar-benar membangunkan diri dan keluarga, itulah asas kepada pengamalan Islam yang sebenarnya. Daripada beberapa individu yang faham Islam, lahirlah keluarga yang faham Islam, masyarakat Islam dan seterusnya daulah Islam.

Akoo cukup bersetuju dengan apa yang disampaikan. Cuma, apabila ditanya oleh rakan dalam perjalanan pulang, akoo mengatakan, "jadikan kuliah malam ni sebagai perINGATan, bukan pengHALANG".

Benar! Kerap kali kita tersilap tafsir antara peringatan dan penghalang. Selalunya, orang yang memberi peringatan, tersilap teknik sehingga akhirnya sebenarnya dia sedang menghalang. Dan, orang yang mendengar peringatan pula, tersalah tafsir hingga akhirnya menganggap peringatan itu adalah penghalang. Peringatan telah bertukar menjadi penghalang.

Di jalan raya, kita akan diingatkan dengan signboard "Awas, kawasan kemalangan", "Selekoh tajam" dan sebagainya. Adakah dengan signboard itu, kita harus menghentikan kereta atau patah balik tidak melalui jalan tersebut? Sudah tentu tidak! Kerana ia adalah perINGATan.

Pada pendapat akoo, (tidak dipaksa untuk bersetuju) peringatan itu adalah untuk menyedarkan mereka yang terlupa. Sebagai contoh, dalam isu penegakan negara Islam, disebabkan kita terlalu asyik berbicara dan memahamkan masyarakat tentang negara Islam, kita terLUPA akan keluarga sendiri. Maka, di situlah fungsi peringatan, untuk mengingatkan kembali tanggungjawab yang kita lupakan, dan tanggungjawab kita kepada masyarakat perlulah diteruskan. Sedangkan, mereka yang menafsirkan sebagai penghalang pula, akan memikirkan bahawa memahamkan masyarakat dalam keadaaan keluarga sendiri pun belum faham Islam, adalah suatu kesalahan. Maka, mereka akan berhenti memahamkan masyarakat, atas dasar ingin memahamkan keluarga terlebih dahulu.

Pun begitu, dalam situasi yang sama, kita sering menghukum orang lain. Orang yang hebat dalam menegakkan Islam di peringkat masyarakat, tetapi mempunyai keluarga yang bermasalah sering mendapat tohmahan. "Cakap lebat, anak kat umah sendiri pun tak terjaga". Itulah kebanyakan antara kita. Bagi akoo, jika kita berpandangan demikian, kitalah yang silap kerana di situ membuktikan kita tidak menjalankan tanggungjawab kita sebagai seorang saudara Muslim.

Ya! Andai kata kita melihat seseorang itu mampu menegakkan Islam di peringkat masyarakat, namun, akibatnya kurang dapat menumpukan perhatian kepada keluarganya, kitalah yang seharusnya bertindak menolongnya... andai kita seorang saudara Islam yang baik. Hal ini kerana, dia mempunyai bakat dan mampu untuk pergi ke peringkat masyarakat, sedangkan kita tidak mampu untuk pergi sejauhnya. Sepatutnya, kitalah yang perlu menolong jika ada sedikit masalah dalam keluarganya, bukan menambah beban yang ada pada dirinya dengan bercakap di belakang. Akoo lebih suka berpendapat demikian.

Oleh sebab itu, harus ditekankan peringatan bukan penghalang. Dalam menegakkan Islam, peringatan sangat diperlukan kerana kita sentiasa lupa, terlupa dan dilupakan. Sayangnya, apabila kita lebih suka menghalang daripada mengingatkan. Dan, kita juga lebih suka mengambil peringatan itu sebagai penghalang.

Sekadar renungan untuk diri sendiri yang sedang kosong hatinya~

Sunday, November 7, 2010

KeMATANGan suatu pemikiran


"Ko dah tua dah. Moga2 MATANG sket pasni" "Ape da kecoh bising2 amik gambar. Nampak sangat TAK MATANG. Patut rr tak kawin2 lagi.."

Matang. Satu perkataan yang agak subjektif maknanya. Mungkin berbeza maknanya bagi orang yang berlainan. Pandangan anda pula bagaimana? Apa pula perspektif anda tentang kalimah ini?

Adakah matang itu apabila orang dilihat "cool" dan "slow motion" dalam tindak tanduk mereka?

Atau mungkin, bagi lelaki, orang yang berjiwa "bapa" dan bagi perempuan orang yang berjiwa "ibu"? Hmm.. masih lagi kabur di situ. Mungkin bukan sahaja ber"jiwa", tetapi penampilannya juga seperti bapa orang dan ibu orang walaupun masih di usia muda.

Atau matang itu dikaitkan dengan mereka yang "cepat berkahwin"?

Atau mungkin matang ialah bijak dan tepat dalam melakukan sesuatu tindakan?

(Ambil masa sekejap, fikirkan sejenak...)

Realitinya, orang yang dilihat kebudak-budakan seperti akoo, akan dilihat tidak matang. Mereka yang jenis ceria lagi menceriakan juga tidak dapat lari daripada "gelaran" ini. Di pihak yang lain, dalam dunia realiti, orang yang pendiam dan kurang bercakap akan dilabel sebagai matang. Mereka ini lebih dikenali sebagai "tak ada perasaan". Hehe..

Pergi ke forum "Mampukah Malaysia menuju ke arah Demokrasi MATANG" tempoh hari juga menambahkan sedikit lagi kefahamanku tentang kematangan. Terima kasih dan tahniah kepada sahabatku Fahmi "blurp"(jangan marah ek.. nanti cepat "matang".. hehe..), kerana berjaya menganjurkan dan memaklumkan tentang forum tersebut.

Bagi akoo, panelis forum itu menunjukkan sifat matang dalam perbezaan pendapat. Walaupun seorangnya berfahaman agak sosialis, atau lebih kepada komunis, manakala, yang ada ada yang pemegang setia fahaman kapitalis, dan ada yang memegang kepada Islam, namun, semuanya masih mampu tersenyum dan bergelak ketawa saat panelis lain mengutarakan pendapat mereka. Jika ada idea yang lebih relevan dan tepat pada pandangan orang lain, mereka mampu untuk cuba menerima dan memberi pandangan mereka seterusnya. Pada pandangan akoo, itulah MATANG walaupun penuh dengan gelak ketawa dan jenaka.

Berbanding mereka yang kuat memegang sesuatu fahaman,(akoo tidak katakan tindakan ini salah), tetapi apabila orang yang "bukan mereka" memberi pandangan, semuanya ditolak dan dianggap salah. Atas alasan, mereka adalah musuh kita, tanpa memikirkan sejauh mana relevannya pendapat mereka.

Jangan terkejut, akibat sikap inilah yang menyebabkan Barat kekal mundur suatu masa dahulu. Semua idea yang datangnya daripada "musuh", semuanya ditolak mentah-mentah. Namun, apabila mereka mula berubah, bersikap lebih terbuka dan matang dalam perbezaan idea, maka di situlah terbitnya idea-idea baru daripada masyarakat Barat dan akhirnya mereka mampu maju dan menjadi antara yang di depan di mata dunia sehingga sekarang.

Argh.. pening kepala, daripada kebudak-budakan, ke forum, kemudian ke barat pula.. Apa itu matang sebenarnya???

Pada pendapat akoo, matang itu sebenarnya satu pemikiran(thinking) yang akhirnya membawa kepada tindakan yang sesuai dengan situasi atau keadaan. Benar, asas kepada kematangan adalah pemikiran, paradigma atau cara pandang kita terhadap sesuatu.

Tak percaya? Dahulu, kita hanyalah seorang budak kecil yang hanya tahu bermain dan membuat sesuatu tanpa menghiraukan keadaan sekeliling. Kita xtahu api itu panas dan menyakitkan, tetapi ia kelihatan cantik dan syok untuk dijamah, maka akhirnya tangan kita juga yang binasa. Itu pemikiran kita ketika itu. Setelah kita tahu bahawa api itu panas, maka kita mula mengelakkan diri untuk menyentuhnya. Tambahan pula, kita mula menggunakannya untuk memudahkan kerja hidup kita seperti memasak. Dan, alat-alat mula dicipta untuk mengelakkan rasa panas tersebut, maka lahirlah sarung tangan, pemadam api, bomba dan sebagainya. Di situ, kita mencapai kematangan. Pemikiran, akhirnya melahirkan tindakan yang tepat dan sesuai pada keadaan.

Dan, secara simplistiknya, tidak ada satu pemikiran yang lebih tepat, berbanding apa yang diutuskan oleh Yang Maha Bijak. Dia telah mengurniakan Islam sebagai satu manual untuk kita, manusia sebagai ciptaanNya.

Tak percaya lagi? Akoo ingin bawakan contoh forum yang telah akoo sebutkan tadi. Soal demokrasi "matang". Benar, manusia boleh mengeluarkan satu sistem yang baik untuk pemilihan pemimpin. Demokrasi, walaupun pada pandangan ramai pihak ia kelihatan adil untuk menentukan sesuatu pilihan, tetapi apabila mereka yang berperibadi buruk menang dalam sistem demokrasi, kita terpaksa akur dengan keputusan tersebut. Kerana majoriti telah mengundinya. Dan, akhirnya manusia terpaksa akur, bahawa sistem terbabit perlulah disandarkan kepada Islam, barulah ia akan menjadi satu sistem yang sempurna.

Peribadi pemimpin perlulah berakhlak mulia.

Tidak perlu ada unsur rasuah pengundi dalam pemilihan.

Perlu ada suatu kayu ukur mengatakan bahawa dia layak menjadi pemimpin.

Itulah keMATANGan dalam demokrasi. Tidak kurang bezanya apabila nilai Islam dipraktikkan dalam kehidupan kita. Justeru, untuk matang, pedalamilah agama. Maka, kita akan ketahui apa yang tepat untuk kita lakukan. (teringat pesan seorang sahabat di kedai makan. terima kasih banyak).

Justeru, jika kecoh dan bergelak ketawa itu, menimbulkan rasa manisnya bersahabat. Itu tindakan yang matang.

Jika berpewatakan ceria kerana itulah watak peribadi yang natural dan tidak hipokrit dengan diri sendiri untuk menjadi "orang lain". Itu satu kematangan.

Jika berkahwin lambat itu bukan kerana sengaja menangguh-nangguh tetapi kerana perlu menyelesaikan tugas lain yang lebih aula(penting) dahulu. Itu satu kematangan.

"Akoo kisah apa orang cakap akoo tak "matang". Yang penting, pemikiran akoo perlu MATANG" respon akoo dengan "kerek"nya. Hehe..

Friday, November 5, 2010

Perubatan Islam: Bukan Sekadar "ITU"


Bila disebut "perubatan Islam", apakah yang akan bermain di fikiran kita?

Dalam budaya masyarakat kita, boleh dikatakan istilah ini cukup sinonim dengan rawatan menggunakan ayat Al Quran, menggunakan ayat jampi, rawatan apabila dirasuk jin, berbekam, madu lebah dan sebagainya. Perubatan yang diamalkan oleh mereka yang berijazah perubatan di universiti adalah "perubatan Barat", dan sudah tentu ada yang cukup "alergik" dengan kalimah Barat diterapkan dalam hidupnya.

Namun, adakah benar demikian?

Seorang tokoh dalam bidang perubatan, yang merupakan antara perintis kepada idea Hospital Mesra Ibadah di Malaysia pernah menegur akoo menggunakan kalimah "perubatan Islam". Hal ini kerana bagi beliau, tidak ada yang dikatakan perubatan Islam, yang ada ialah kita memasukkan nilai Islam dalam perubatan itu sendiri.

Ada benarnya kebimbangan dan teguran beliau, di mana persepsi masyarakat terhadap perubatan moden atau Barat sangat sempit. Perubatan moden dilihat sebagai satu amalan yang terasing daripada Islam. Sedangkan, Islam itu adalah agama yang menekankan ummatnya tentang konsep "sunnatullah". Segala eviden, kajian dan ubatan yang ditemui oleh manusia dalam perubatan itu tidak lain tidak bukan adalah hukum yang Allah Taala tetapkan dalam alam ini.

Justeru, mana mungkin Islam menolak kaedah atau method perubatan moden itu sendiri, bahkan perubatan moden itu adalah sebahagian daripada tuntutan Islam(fardhu kifayah) untuk kita pelajari.

Bukanlah maksud diri untuk menolak rawatan yang di"khabar"kan perubatan Islam yang ada, namun, tidak mahu pandangan masyarakat HANYA melihat perubatan Islam:- jin, jampi, urut, madu, bekam. Walaupun ada pihak yang mengamalkan perubatan moden, menolak mentah-mentah perubatan yang dikategorikan sebagai "perubatan tradisional" ini, akoo tetap percaya rawatan ini punya hujahnya sendiri dan tetap ada kebaikan di sebaliknya.

Sayang seribu kali sayang, apabila ada doktrin-doktrin yang diinjek kepada masyarakat bahawa hanya "perubatan Islam" ini sahajalah yang mengikut syariat Islam. Perubatan moden atau Barat itu tidak syar'i dan kononnya ia hanyalah tipu daya Barat. Sedangkan, mereka sendiri menggunakan nama "Islam" untuk memajukan bisnes mereka. Doktrin seperti inilah yang merosakkan minda masyarakat, sekali gus memberi imej buruk kepada Islam itu sendiri, apabila dilihat jumud dan tertutup kerana tidak mahu menerima perkembangan teknologi.

“Hikmah itu adalah barangan yang tercicir (dari tangan) orang Mukmin. Di mana pun beliau menemuinya, maka dialah yang paling berhak terhadapnya”

Thursday, November 4, 2010

Mustahil


"Siapa di antara kamu yang merasakan bahawa kita mampu menghapuskan institusi penjara?" tanya pensyarah kepada pelajarnya.

Pelajar tidak respon kepada soalan tersebut. Mungkin kerana mereka melihat persoalan tadi agak kurang serius dan seperti "main-main" sahaja.

Sekali lagi si pensyarah mengulangi soalan yang sama, "Siapa di antara kamu yang merasakan bahawa kita mampu menghapuskan institusi penjara?"

Melihat keadaan pensyarah seperti serius dengan apa yang ditanya, seorang pelajar menjawab, "Apa maksudnya? Adakah ingin membebaskan kesemua penjenayah, pembunuh, perogol dan pencuri? Kan bahaya bunyinya tu. Kita semestinya memerlukan penjara."

Kemudian, suasana mula riuh dengan tambahan daripada pelajar lain.

"Peraturan takkan dipatuhi jika tiada penjara".

"Ada sesetengah orang yang sememangnya dilahirkan untuk menjadi penjenayah(born to be criminal)"

"Sepatutnya, kita memerlukan lebih banyak penjara, bukan menghapuskan"

"Tak baca apa yang tertulis dalam surat khabar hari ini pasal kes jenayah yang makin meningkat?"

Setelah membiarkan 10 minit pelajarnya bersuara, si pensyarah mula bersuara, "Baiklah.. Anda telah buktikan kepada saya tentang kepentingan dan keperluan bagi sebuah penjara. Namun, boleh tak anda menolong saya seketika. Cuba paksa diri untuk mengatakan bahawa bagaimana kita boleh menghapuskan institusi penjara?"

"OOo.. Kalau untuk suka2, kita boleh try" respon seorang pelajar. "Mungkin kita boleh kurangkan jenayah dengan cara menubuhkan pelbagai kegiatan untuk remaja supaya tidak terjebak dengan gejala sosial."

Suasana mula riuh sekali lagi. Namun, kali ini dalam situasi yang berbeza.

"Kurangkan kemiskinan. Kerana kebanyakan penjenayah melakukan kejahatan kerana masalah ekonomi." "Buat kajian tentang siapakah yang berpotensi untuk menjadi penjenayah dan atasi mereka sebelum mereka berjaya menjadi penjenayah." "Undang-undang kita perlu lebih ke arah pembentukan diri yang positif dan menggalakkan rakyat untuk berbuat baik"

Pelajar yang sebelumnya mengatakan bahawa "mustahil" bagi institusi penjara dihapuskan, akhirnya memberikan begitu banyak idea baru untuk me"mungkin"kan perkara itu berlaku.

Percayalah. Itulah yang terjadi apabila kita membuang perkataan "mustahil" dalam sebuah perbincangan. Sedikit sebanyak hikmah yang akoo peroleh daripada "The Magic of Thinking Big".

Bila "mustahil" menguasai diri

Setelah sekian lama berpegang kepada pemikiran "realistik", tersedar bahawa diri sudah hanyut daripada berani mencuba sesuatu idea yang difikirkan agak "mustahil" untuk digapai.

Kita tak mampu.

Tu idealistik sangat.

Dulu orang ada buat idea yang lebih kurang sama, tak berjaya pun.

Idea lama yang senang pun kita tak buat, ni nak bawa idea baru yang lagi kompleks.

Itulah yang sering bermain di minda. Namun, sedikit sebanyak menyedari bahawa semakin lama, diri ini menjadi semakin PENGECUT. Kecut akan hasil yang akan dihadapi nanti. Walhal, hasilnya belum pasti, dan kita masih belum melangkah setapak ke arah itu.

Kreatif dan "tiada yang mustahil"

Bila kita percaya bahawa tidak ada yang mustahil dalam dunia ini, kerana Allah Taala mampu buat apa sahaja yang Dia kehendaki, maka idea-idea baru akan timbul. Itulah yang dinamakan kreatif.

Kreatif bukanlah terikat kepada intelektualiti. Kita tidak harus menjadi bijak seperti Einstein, baru idea kreatif akan terhasil daripada pemikiran kita. Ia tidak begitu. Kerana kreatif berkaitan dengan "kepercayaan". Selagi kita biarkan sang mustahil menguasai diri, selagi itu kita akan terperangkap dalam dunia kita yang lama.

Justeru, percaya bahawa tiada yang mustahil untuk kita capai, maka nantikan idea luar kotak akan menyusul.

Mustahil dan Kapasiti

Mampu. Selalu dijadikan alasan kenapa sesuatu perkara "mustahil" untuk dilaksanakan. Hakikatnya, kemampuan itu hanyalah satu cara kita memandang diri kita sendiri. Manusia sebenarnya lebih mampu daripada apa yang difikirkannya.

Masakan tidak, kita rasakan kita tidak mampu untuk berlari pantas, tetapi apabila dikejar anjing, entah dari mana kemampuan itu datang, kita lebih laju daripada pelari pecut negara.(hiperbola ni!! Hehe..).

Tidak mampu kerana terlalu sibuk. Hakikatnya, orang yang sibuklah akan membuat sesuatu kerja dengan baik. Kerana, mereka tidak punya banyak masa dan mereka tidak boleh membuang masa. Maka, mereka akan terus mengalir dan cuba menggunakan masa mereka sebaiknya. Berbanding dengan mereka yang cukup lapang, mereka akan bertakung, dan mengambil sesuatu secara sambil lewa. Atas dasar apa? Atas dasar mereka punya banyak masa, dan tidak perlu tergesa-gesa untuk menyelesaikan sesuatu.

Oleh sebab itu, yakinlah bahawa kemampuan itu terletak kepada sejauh mana kita memandang diri kita sendiri. Jika kita meletakkan diri kita pada tempat yang rendah, maka rendahlah kemampuan kita.

Ayuh! Jom! Akoo turut mengajak diri sendiri untuk membasmi "mustahil" dalam pemikiran. Mudah-mudahan, usaha ini dibantu oleh Allah Taala kerana tiada sesuatu yang SUSAH bagiNya. Jika Dia nak sesuatu itu jadi, maka jadiah ia.

Jadi, encik Mustahil, tunggu apa lagi, boleh blah!!

Sunday, October 10, 2010

Nakama


Nakama. Mungkin pelik untuk dibaca bagi sesetengah orang dan mungkin familiar bagi setengah yang lain. Ya, perkataan ini cukup lekat di hati penggemar anime Jepun popular, One Piece.

"Berapo kali doh akoo tiok tengok cito ni" kata sepupu akoo sedang asyik kami melepak di rumah.
(translator free: "Dah berapa banyak kali dah akoo menangis tengok cerita ni")

Kata2 daripada sepupu akoo ini cukup membuatkan akoo tercengang. Menangis? Jiwang sangat ke cerita "One Piece" ni? Adakah mampu mengalahkan drama korea dan filem Hindustan? Hehe..

Rupa2nya, budaya filem orang Jepun memang cukup menarik. Anda boleh saksikan sendiri. Mereka terkenal dengan filem yang menaikkan semangat sesiapa yang melihatnya. Tak percaya, anda boleh saksikan sendiri. Kerana tercengang dengan ayat sepupuku, akoo telah melakukan eksperimen dengan melayan anime tersebut. Ternyata, ada ketika akoo akan meremang bulu roma dan juga mampu mengalirkan air mata.(jangan kecoh kat orang lain.. malu...)

Maka, tidak hairanlah bangsa ini antara bangsa yang cukup terkenal disebut2 tentang ketamadunannya. Mana tidaknya, mereka mampu bangkit dari tidak punya apa2 selepas pengeboman Hiroshima dan Nagasaki hanya setelah beberapa dekad sahaja. Dan kini, mereka antara negara yang mampu sejajar dengan Barat dalam kemajuan teknologinya. Hikmah ini perlu kita ambil daripada mereka.

Berbalik kepada "nakama", bagi akoo, istilah ini cukup cantik jika dihayati bagi mereka yang aktif berorganisasi. Berbanding cerita2 lain yang hanya menonjolkan kehebatan seorang hero, "one piece" mengajar kita erti "sinergi" di mana semua watak di dalamnya menunjukkan karakter yang progresif bagi menjayakan misi mereka satu pasukan.

Dalam satu pasukan, akan ada pelbagai ragam. Dalam pelbagai ragam ini, masing2 punya kekuatan dan kelemahan masing2. Sebab itu, MASING2 SANGAT MEMERLUKAN ANTARA SATU SAMA LAIN, KERANA KELEMAHAN MEREKA AKAN DITAMPUNG OLEH MEREKA YANG LAIN. Dengan rasa kita punya fungsi dalam satu2 pasukan, saat rakan sepasukan lain terus mara ke depan, kita juga perlu mara ke depan, kerana kelembapan kita akan membantutkan pergerakan pasukan.

Kenapa kita perlu mara ke depan? Kerana semakin kita mara ke depan, cabaran akan bertambah dahsyat. Semakin kuat dan strategis perancangan kita, kita akan menghadapi dugaan yang semakin mencabar. Itulah "nakama" dan "One Piece".

Rasa membuang masa? Lebih baik berwacana ilmiah berbanding melihat anime yang banyak membuang masa? Ada benarnya. Namun, percayalah... Hakikat manusia itu adalah "meniru". Anak2 muda di luar sana sangat dahagakan CERITA untuk dijadikan tiruan atau ikutan mereka. Dan, dengan "cerita" ini, banyak pihak dengan menggunakannya untuk kepentingan peribadi mereka sekali gus, menyerang pemikiran anak2 muda. Jika cerita yang disampaikan itu baik, maka baiklah yang dituruti oleh anak2 muda, jika cerita yang disampaikan itu mempunyai unsur2 yang TIDAK SEPATUTnya, maka....

Fikir2kan. Siapa lagi yang mahu mengubah jika bukan kita! Takbir~(wow.. dah lama xtulis ni)

Wednesday, September 29, 2010

keTENANGan yang hilang

"Ustaz, saya stress la.. Camne la nak didik anak2 ni. Semua dah xnak dengar cakap saya dah.."

"Berapa anak pakcik?"

"2"

Situasi lain..

"Pak, ceria nampak? Apa cerita anak2?"

"Alhamdulillah... Semuanya menjadi.."

"Bapak ada berapa anak ya?"

"12"

Cerita ini adalah cerita famous yang selalu disampaikan oleh seorang pengkuliah di kolej. Agak simple, tapi mendalam maknanya. Cukup untuk menerangkan apa itu Hakikat Kebahagiaan.

Semua manusia mengejar kebahagiaan. Namun, sayangnya, kita sering mencari perkara luar untuk mendapatkan kebahagiaan. Kejayaan, ada awek, duit banyak dan sebagainya. Ini kerana, SANGKA kita, bila kita mendapatkan "itu", kita akan bahagia. Itu teori kita. Sedangkan, kita terlupa akan sesuatu yang sentiasa ada DALAM diri kita. Dan itulah punca sebenar kebahagiaan.

UNIC- Hakikat Bahagia

Bahagia itu dari dalam diri
Kesannya zahir rupanya maknawi
Terpendam bagai permata di dasar hati

Bahagia itu ada pada hati
Bertakhta di kerajaan diri
Terbenam bagai mutiara di lautan nurani

Bahagia itu ada di jiwa
Mahkota di singgahsana rasa
Bahagia itu adalah suatu ketenangan

Bila susah tiada gelisah
Bila miskin syukur pada Tuhan
Bila sakit tiada resah di jiwa
Bukankah Tuhan telah berfirman
Ketahuilah dengan mengingati Allah
Jiwa kan menjadi tenang

C/O :
Kebahagiaan itu suatu kesyukuran
Bila kaya jadi insan pemurah
Bila berkuasa amanah
Bila berjaya tidak alpa
Bila sihat tidak lupakan Tuhan

Hakikatnya bahagia itu
Adalah ketenangan
Bila hati mengingati Tuhan

Semua insan kan mengerti
Maksud terseni Ilahi
Itulah zikir yang hakiki

Firman Allah Taala:
“Ketahuilah dengan mengingati Allah, hati akan menjadi tenang.” (Ar Ra’du:28).


Sekadar peringatan buat kita bersama. Namun, bukan bermakna, semua perkara dunia itu tidak perlu dikejar, tetapi cukuplah di tangan, bukan di HATI.

~doktorbonot. Setelah sekian lama melupakan prinsip diri. "Hidup Biar Tenang".

Thursday, September 2, 2010

Bebas BerTUHAN


Sempena hari kemerdekaan tempoh hari, banyak sungguh penulisan tentang "merdeka". Maka ramailah yang berbicara soal erti kemerdekaan dengan faham masing2. Sejak dulu lagi, kita asyik mendengar, "kita perlulah bukan sekadar merdeka fizikal, tetapi minda kita juga perlu merdeka". Benar! Tetapi, nampaknya praktikalnya masih lagi minimum, hatta mereka yang kuat melaungkan kata2 ini belum tentu mempraktikkannya.

Merdeka. Bila sebut merdeka, maka akan terlintas di kepala kita soal keBEBASan. Persoalannya, apa itu BEBAS? Dalam bahasa yang mudah, bebas itu ialah dapat melakukan apa sahaja tanpa halangan atau sempadan. Namun, pernahkah kita terfikir, fitrah manusia, walau seberapa "bebas"nya dia, tentu ada perkara yang dianggap "keterlaluan" bagi dia?

Sebagai contoh, bergurau. Mendakwa diri mereka "bebas", ada golongan yang sanggup bergurau sehingga membabitkan ibubapa mereka sendiri. Bagi sesetengah budaya, mungkin itu sudah keterlaluan. Tetapi, bagi mereka, ia masih "biasa". Namun begitu, walaupun mereka begitu bebas bergurau tersebut, sampai satu tahap, mereka juga akan terasa bahawa gurauan mereka adalah keterlaluan. Ini membuktikan bahawa walaupun mereka mengatakan mereka bebas bergurau, namun mereka masih PERCAYA bahawa masih ada HAD dalam bergurau.
Sebagai Yang Maha Memahami sifat manusia, Pencipta manusia mengurniakan Islam kepada kita. Jika diperhatikan, Islam amat mementingkan kebebasan. Hatta, dalam sesetengah perkara untuk menebus kesalahan, atau keterlanjuran, disuruh ummat Islam supaya meMERDEKAkan atau membebaskan hamba dari kalangan manusia. Sehingga begitu sekali Islam ini sangat mementingkan kebebasan.

Ya, bebas! Bebas daripada menjadi hamba kepada manusia. Bebas daripada menjadi hamba kepada nafsu. Bebas daripada menjadi hamba kepada syaitan. Bebas sebebas-bebasnya. Usah dituruti segala kemahuan "mereka". Kita punya akal untuk memikirkan mana yang baik, mana yang buruk. Itulah yang diajar oleh Islam. Namun, cantiknya Islam, din ciptaan Allah Taala, ia juga memahami bahawa manusia memerlukan "had" atau "batas". Sebab itulah, kita masih diajar untuk menjadi hamba Allah, hanya Dia, bukan selain Dia. Kerana Dia adalah khaliq(Sang Pencipta), bukan makhluk(yang dicipta).

Itulah erti kebebasan yang sebenar. Bebas berTuhan. Kita bebas melakukan apa sahaja selagi mana ia tidak dilarang oleh Allah Taala. Sebab itu, dalam kaedah fiqh ada menyebut, "Asas semua perkara adalah harus", bermakna BEBAS atau boleh dilakukan. Namun, jika ada asbab ia menjurus kepada larangan Allah, maka di situ datanglah makruh dan haram. Dan, mungkin ada yang mendakwa, "ini bukan bebas, sebab kita dihalang untuk berbuat sesuatu". Namun, sedarlah... Dia Maha Memahami apa yang diciptaNya. Apa yang dilarang, tidak lain tidak bukan, untuk kebaikan kita sendiri.

Sebagai contoh, Allah Taala membataskan kita untuk tidak membuat hubungan sejenis(homoseks). Anda boleh bertindak "bebas" untuk terus melanggar larangan tersebut. Tetapi, percayalah, malah yakinlah bahawa anda sendiri yang menanggung rugi. Bidang perubatan sendiri membuktikan berapa banyak penyakit yang mampu didapati malah dijangkiti dengan perbuatan yang "konon"nya dianggap "BEBAS" terbabit. Nah! Apa lagi yang mahu dibicarakan?

Justeru, ayuh kembali kepada fitrah. Bagaimana? Kembalilah kepada Tuhan. Dengan berbuat demikian, kita akan menikmati erti keBEBASan yang sebenar.

Merdeka! Merdeka! Merdeka! Daripada menjadi hamba kepada selain Dia.

Monday, August 30, 2010

Nilailah dengan HATI


"Weh, ko rasa camne ek? Ustaz ni cakap boleh, ustaz tu pulak cakap xboleh. Kita nak ikut kata ustaz mana ni?" keluh seorang sahabat. Bingung.

Kecoh lagi. Sekarang isu bukan Islam masuk masjid pula. Ramai yang menimbulkan rasa bimbang, takut2 orang awam seperti akoo akan keliru dengan perbezaan "fatwa" yang dikeluarkan oleh pelbagai pihak. Malah, jika tidak dikawal perbezaan ini, bibik2 perpecahan akan mula terlihat. Di saat itu, "mereka" akan tersenyum gembira, bertepuk tangan. Tanda mereka sudah "berjaya".

Namun, dari sudut pandangan yang lain, kelihatan serangan demi serangan ini kian membuatkan masyarakat celik. Ya, celik Islam. Kesan polemik ini, masyarakat mula mencari, "apa" sebenarnya "kebenaran" dan SIAPA yang membawa kebenaran itu juga mungkin lebih terlihat. Benarlah kata bijak pandai(siapa tu?), KELIRU itu permulaan bagi ilmu. Apabila kita keliru, bermakna, kita berfikir, dan apabila kita berfikir, kita akan berusaha untuk mendapatkan jawapan.

Perlu diingat, "mereka" sentiasa mencari jalan untuk menghapuskan din Allah Taala ini. Benar, mereka sekali2 tidak akan pernah berjaya, kerana Allah Taala sentiasa menjaga din ini. Namun, itu bukan asbab untuk kita leka tanpa waspada.

Oleh sebab itu, mereka yang punya ilmu atau "ahli" tentang syariah Islam, perlulah bijak dalam berhujah dan bertentang pendapat dengan "ahli" yang lain. Berfatwalah atas dasar kebenaran, bukan atas dasar sentimen dan kepentingan. Benar, situasi sekarang memerlukan ulama yang dilihat terbuka, namun tidak menggadaikan prinsip. Ulama' yang mengawal pemimpin atau politik, bukan dikawal. Namun, mungkin senang untuk ditulis, sukar untuk dilaksanakan bahkan ditemui ulama' seperti ini.

Bagi orang awam termasuk akoo, ingatlah pesan Nabi SAW, "Mintalah fatwa dengan HATImu". Bukan SIAPA yang perlu dilihat, tetapi APA hujah mereka yang lebih kukuh dan yakin di HATI kita untuk mengamalkannya. Walaupun fatwa itu dikeluarkan oleh orang atau pihak yang kita tidak sukai sendiri pun, andai kata hujahnya benar dan kukuh, maka ia perlu kita terima. Jika mampu dan punya peluang, pedalamilah ilmu syariah.

Kemungkinan, zaman "boleh buat sebab ustaz tu cakap boleh" sudah tidak relevan. Generasi Y ini memerlukan "boleh sebab 1..... 2... 3.... , tak boleh pula sebab 1... 2.... 3....".

"Bukan tengok ustaz mana. Patut tengok.... Ustaz ni, apa hujah dia. Ustaz tu, apa hujah dia. Allah Taala dah bagi ko akal, fikirkanlah dengan neutral, mana pandangan yang lebih kukuh dan lebih yakin di hati ko untuk ko amalkan."

Sekadar pandangan "orang awam". Tak setuju pun tak kisah.

Sunday, August 22, 2010

Jangan Pandang Sebelah Mata Peranannya


Sukar rasanya untuk akoo mulakan tulisan. Sejak sekian lama menulis di alam maya ini, rasanya ini kali pertama akoo menulis untuk 'sosok' ini. Berbicara soal sosok ini, teringat pula cerita Kabhi Kushi Kabhi Gham yang cukup untuk membuatkan air mata akoo mengalir(nak wat camne beb.. akoo ni jiwang lebih sikit).

Abah. Kalimat keramat yang kadangkala agak menggerunkan. Benarlah.. Mungkin sudah menjadi fitrah lelaki, "kasih"nya dia susah untuk diungkap dengan kata2, berbeza dengan perempuan(barangkali). Selalu sahaja mendengar ucapan dari ummi, "Ni ummi sayang anak ummi", tapi kalimah itu sukar untuk dikeluarkan oleh abah. Adakah golongan bapa ini tidak menyayangi anak mereka seperti mana ibu?

Mungkin, kasih mereka tidak sehebat kasih ibu. Masakan tidak, sosok itu telah membawa kita dalam rahim mereka selama lebih kurang 40 minggu. Ditambah pula tempoh menyusukan kita. Namun, kasih "sang Kapten", kapten keluarga, tidak kurang hebatnya.

Firman Allah Taala:
“Wahai orang-orang beriman, selamatkanlah dirimu dan keluargamu dari Neraka, sedangkan bahan bakarnya adalah manusia dan batu. Neraka itu dijaga oleh malaikat-malaikat yang kasar dan keras. Mereka sama sekali tidak pernah durhaka pada Allah dan melaksanakan apa saja yang diperintahkan pada mereka”.(At-tahrim:6)


Ternyata, tugas sebagai kapten keluarga itu bukanlah mudah. Bukan hanya keperluan zahir ahli keluarga perlu dilunaskan, bahkan keperluan batin juga penting, malah lebih penting. Akibat itu, apabila memikirkan "kesusahan" ini, berapa ramai mereka yang bergelar jantan akhirnya kecut dan cabut daripada mendapat gelaran "bapa".

"Kalau ada anak, nanti kena kerja lebih, dah la gaji akoo sikit.
Nanti, kalau jadi ayah, nak kena fikir pasal makan minum anak, pasal sekolahnya lagi."

Macam2 "kalau" yang dikemukakan oleh sang jantan pengecut ini. Tidak hairanlah mereka sanggup memilih untuk hanya berzina dan tidak berkahwin, malah lebih dahsyat membuang anak yang tidak berdosa. Benar, bagi akoo, sudut pemikiran ini juga perlu diambil dalam isu buang anak yang terus membuak akhir2 ini. "Lelaki" juga punya tanggungjawab dalam isu ini.

Oleh sebab itu, jangan dipandang enteng jasa abah, kapten keluarga kita. Mereka bukan jantan pengecut seperti kebanyakan lelaki sekarang ini. Mereka sanggup mengharung badai walau berdepan dengan pelbagai "kalau". Dan, akhirnya, di sinilah kita, mampu dan sedang membaca artikel ini.

Ayuh! Kembalikan golongan "abah" di muka bumi Allah Taala ini.

Tidak lupa lirik lagu, akoo dedikasikan khas untuk Abah akoo ter"sayang".(Alangkah seronok kalau Abah mampu membaca ayat ini). Selamat Hari Lahir. Selamat Hari Abah.

In team: Sentuhanmu

Terpanar aku pada sentuhan keramatmu
Mengheret aku mentafsir memori silammu
Dulu ku ragu apa terbungkam dibenakmu
Kini ku tahu apa yang terbuku di hatimu

Surut dedarku pada usapan manteramu
Tunduk ungkalku pada ketegasan dirimu
Terpasak semangat pada keyakinan tekadmu
Keakuranku pada tunjuk dan titah arahanmu

C/O
Oh ayah,
Tak pernah ku tanya
Kemana tumpahnya keringatmu
Oh ayah,
Tak pernah ku hitung
Berapa banyak kerutan di dahimu
Yang ku pinta hanyalah kemahuan hatiku
Yang sedaya ayah laksanakan

Kau pendorong bukanlah pendesak
apalagi memaksa diriku
Aku terlorong bukan terdesak
apalagi rasa terdera

Tak terkuis dugaan menduga
Apalagi takdir yang menerpa
Aku mengharap bukan menolak
Apalagi cuba melupa

Lestari kasihmu tanpa batasan
Sempadan waktu yang memisahkan
Abadi hingga ke hujung usia akhiran masa
Sentuhanmu amat bermakna..

Wednesday, August 18, 2010

Belajar hidup


Lebih 5 hari juga menghadapi Ramadhan hanya di atas katil, xlupa didepan komputer dek tiba2 diserang demam dan selesema. Rasanya sudah agak lama akoo xdemam. Mungkin kali terakhir adalah semasa di Pusat Asasi yang juga terkena demam semasa bulan Ramadhan. Adakah ini simptom penyakit baru? Ramadhan Fever. Wah.. Cam menarik gak bunyinya tu. Hehe..

Sudah tentu, dalam pelajaran di bidang perubatan sendiri, demam dan selesema ini ternyata dianggap "perkara biasa". "Alah... Kes URTI(Upper respiratory tract infection) je", itulah sembang bagi mereka yang bergelar pelajar perubatan. Namun, ternyata, manusia itu hanya layak bergelar "hamba". Apabila terkena di batang hidung sendiri, barulah mengetahui bagaimana rasanya.

Tidur mula terganggu. Selimut mula digandakan kuantiti. Kipas mula diperlahankan. Nikmat sedapnya makanan mula hilang. Dan, sudah tentu, mula belajar apa rasanya "minuman suam". Jika tidak, sebelumnya, minuman sejuklah pilihan di hati. Mana layan air panas ngan air suam2 ni beb!! Hehe..

Akoo teringat akan kata2 naqib akoo, "Cuba enta fikirkan, soal memelihara kambing misalnya. Seorang profesor yang mempunyai phD dalam bidang penternakan sekali pun, cuba kita berikan seekor kambing untuk dia menjaganya, BELUM TENTU kambing tersebut mampu membesar dengan baik walaupun segala teori berkaitan dengan kambing sudah ada dalam otaknya. Namun, seorang yang sudah biasa membela kambing di kampung, walaupun tidak habis pengajiannya di sekolah, MUNGKIN mampu membesarkan kambing sehingga menjadi gemuk dan sihat."

Ada benarnya kata2 ini. Namun, tidak semuanya begitu. Sebab itu, ada kalimah "belum tentu" dan "mungkin" di situ. Benar, teori itu penting dan menjadi satu kelebihan jika ada. Namun, hidup xseindah dan semudah buku2 dan tulisan. Betapa ramai yang mampu menyelesaikan masalah orang lain dengan teori2 motivasi yang dimilikinya, namun apabila dia sendiri yang ditimpa masalah yang serupa, akhirnya dia juga yang tumpas.

Oleh sebab itu, selain buku2 dan tulisan2 dijadikan sumber ilmu, teryata kita membutuhkan sumber tambahan. Apakah sumber tambahan itu? Dengan menjadikan kehidupan sebagai sumber ilmu. Bukan sahaja hidup sendiri, malah hidup orang lain. Namun, sumber ilmu ini jarang dihargai.

Ayuh! Teruskan pembelajaran kita. Ada satu subjek menarik sedang Allah Taala sampaikan kepada kita. Ramadhan. Sungguh banyak yang perlu dipelajari dalam subjek ini. Kerana, subjek ini ternyata penuh dengan didikan, dan matlamat atau end-product(produk akhir) subjek ini ialah "taqwa". Kan menarik tu! Jadi, rugi kalau xbelajar subjek ni. Jom!!

Saturday, August 14, 2010

Inisiatif


Tidak tahu bila permulaannya. Menjadi "orang biasa" sudah menjadi impian kebanyakan kita. Tak mahu lebih2, nanti orang lain pandang kita ni OVER la pula.

Sejak sekolah lagi, golongan yang rapat dengan cikgu digelar penCAPUB(pencari publisiti). Justeru, rapat dengan cikgu dianggap satu perkara yang negatif. Mungkin perkara ini dianggap remeh oleh beberapa pihak. Namun, akoo sebagai pihak yang berkecuali juga, sebenarnya merasakan sedikit terbawa2 budaya tersebut sehingga setelah bergelar mahasiswa. Takut nak berjumpa lecturer, cam lebih2 sangat je kalau pergi jumpa.

Bagi akoo, penyakit cukup sekadar menjadi orang biasa ini, agak merugikan. Bila penyakit ini terus menular dan membarah, maka lahirlah golongan yang kurang inisiatif. Ya, kurang menCETUS, tetapi hanya mahu mengIKUT.

"Bukan kita yang memulakan perjuangan, kita hanyalah mata rantai, penerus perjuangan Rasulullah dan golongan terdahulu". Benar. Akoo setuju dengan statement ini. Namun, akibat penyakit sekadar biasa ini, maka, statement ini telah berjaya disalahfahami. Memang benar kita adalah penerus perjuangan Nabi SAW, namun, bukan bermakna SEMUA yang dibuat oleh golongan terdahulu harus diikuti sebiji2. Jika orang dahulu buat, maka kita perlu buat, jika mereka tidak buat, maka kita xboleh buat. Ini fahaman siapa?

Bukanlah niat di hati untuk memandang remeh apatah lagi memperlekeh apa yang telah dilakukan oleh golongan terdahulu. Sejarah itu perlu dijadikan teladan, bukanlah undang2 wajib yang berdosa jika dilanggar. Justeru, tindakan kita harus tepat tempat, situasi dan zaman kita pada hari ini.

Jadilah pencetus di mana sahaja kita berada. Lontarkanlah idea walaupun di benak fikiran kita, ia adalah idea bodoh sekali pun. Kerana, "sejarah yang harus dijadikan teladan" telah membuktikan bahawa betapa banyak idea2 yang hebat pada asalnya adalah idea yang "bodoh".

Jom! Ayuh! Mari! Pada pendapat akoo... Apa kata kita buat....
Jadikan kalimat inisiatif ini sebati dalam hidup kita. Namun, tidak harus berhenti pada inisiatif sahaja, ia perlu disusuli dengan............................ sambung sendiri. Kalau ada masa, nanti akoo sambung.

Wednesday, August 11, 2010

Peluang!


Alhamdulillah.. dipertemukan lagi dengannya. Awek cun lagi ayu bernama Ramadhan. Hehe..

Disebabkan jari ini sudah keras untuk menekan keyboard di komputer ini, akoo hanya ingin mengucapkan Salam Ramadhan kepada semua.

Teringat kisah2 menarik ketika Ramadhan di rumah. Liat untuk bangun sahur sehingga berjaya membuatkan ummi akoo tensen. Ditambah pula dengan sambung tidur selepas bersahur, walaupun sudah acap kali ditegur oleh abah supaya xtidur dan menunggu waktu subuh. Akhirnya, tetap subuh gajah walaupun Ramadhan. Astaghfirullah..

Namun, sedar akan makna di sebalik Ramadhan itu, sehingga diletakkan di bawah "5 Rukun Islam", ternyata ada sesuatu yang sangat menarik untuk difikirkan. Secara luarannya, mungkin hanya dilihat sebagai menahan makan minum, solat tarawih dan sahur. Namun, jika difikirkan kembali, puasa juga menguatkan akidah. Atas dasar apa kita mampu tidak makan walaupun dalam rumah tiada siapa yang melihatnya? Semasa mandi dalam bilik air juga, kita tidak berani bahkan berjaga jika ada air yang masuk ke dalam mulut. Walhal, boleh sahaja menelan air tersebut. Sudah tentunya, kerana puasa melatih kita untuk merasa BERTUHAN. Walau tidak ada makluk lain yang melihat, ada DIA yang sentiasa melihat apa kita.

Tidak mahu berbahas panjang soal ini, kerana di blog2 dan ceramah2 perdana, sudah tentu akan berlambaklah hal berkaitan kelebihan Ramadhan. Cuma, akoo ingin mengajak dan memujuk sesiapa yang membaca artikel yang xseberapa ini, termasuk diri sendiri, untuk menggunakan peluang Ramadhan ini.

Oleh itu, jom ambil peluang untuk bangun bersahur. Dalam agama lain, mungkin ada yang berpuasa, namun, sahur adalah antara pembeza antara puasa ummat Islam dengan mereka. Di samping itu. alang2 sudah bangun bersahur, ayuh latih diri kita untuk qiamullail... Paling koman pun beb, tahajjud 2 rakaat. Amalkan setiap hari di bulan yang mulia ini, mudah2an ia akan menjadi rutin dalam kehidupan kita selepas ini. InsyaAllah... Itulah yang diharapkan.

Tidak lupa juga dengan membaca Al Quran. Bukanlah niat untuk menghalang mereka yang cuba mengkhatamkan satu al Quran di bulan ini dengan ganjarannya yang berlipat kali ganda. Namun, akoo lebih suka jika "perubahan" dilakukan secara beransur2, mudah2an ia berterusan, bukan sahaja di bulan ini, bahkan diteruskan selagi hayat diberikan oleh Allah Taala. Jika masih membaca al Quran, mulakan dengan 1 muka atau 2 muka sehari, jika sudah biasa membaca sebegitu, tingkatkan ke tahap mana yang kita mampu. Dan, pada pandangan akoo, berjaya menghayati(tadabbur) satu juzu' Al Quran dalam satu bulan ini, adalah lebih bermakna berbanding mengkhatam satu al Quran tanpa memahami isi kandungannnya.

Bukanlah niat untuk men"down"kan semangat mereka yang sedang membara untuk meningkatkan ibadah, cuma ingin meng"INGAT"kan. Rancanglah semangat itu, moga2 ia tidak menjadi semangat yang hanya "hangat2 tahi ayam". Semoga Ramadhan kali ini lebih bermakna buat kita.

Ingatan ini ditujukan khas buat diri sendiri.

Tuesday, July 13, 2010

Piala AKHIRAT


Nampaknya, seperti sudah agak lambat untuk berbicara soal Piala Dunia. Dan, sekali lagi, akoo yang xminat bola, akan berbicara soal ni, mungkin akan jadi trend 2 tahun sekali, kalau dulu, berbicara soal Euro 2008, kini cuba bersembang soal World Cup 2010. Jadi, akoo kisah apa lambat ke cepat!! Hehehe..

Kadang2, tersenyum seketika melihat "gelagat" manusia apabila tiba musim Piala Dunia. Akoo masih ingat lagi, di awal musim ini, timbul isu di facebook bahawa Zionis sangat bijak apabila mereka tahu isu mereka menyerang kapal aktivitis kemanusiaan akan disenyapkan dengan berlangsungnya acara Piala Dunia. Jika sebelum ini, di facebook banyak digunakan gambar anti-Zionis sebagai profile picture, ramai pula yang telah menukar kepada jersi2 pasukan yang diminati. Ini antara yang menarik yang berlaku pada World Cup kali ini.

Xlupa juga, bagi mereka yang sudah lama meminati arena bola sepak, mungkin agak tidak pelik untuk "demam Piala Dunia". Namun, yang menariknya, lahirlah golongan2 yang xminat bola seperti akoo, tiba2 berbicara dan berhujah soal bola, bahkan kadang2 ulasan mereka mampu mengalahkan Haji Hasbullah Awang. Hehe.. Hal ini tidak kurang berlaku pada golongan hawa. Dan, bacaan akoo, mereka juga turut ingin merasai "feel" Piala Dunia tersebut dengan bertindak demikian. Dan mungkin, bacaan lainnya, mereka cuba memahami orang yang "demam" Piala Dunia. Sekadar pandangan peribadi.

Apa2 pun, acara ini telah berakhir, dan Spain telah dinobatkan sebagai juara. Walaupun akoo tidak memihak kepada mana2 pasukan, namun, sebenarnya sangat berharap agar Spain tidak menang untuk kali ini gara2 "ramalan Sang Sotong". Mungkin nampak mudah dan gurauan bagi sesetengah orang, namun, sedar tidak sedar, hal ini boleh menggoyahkan akidah. Namun, pada masa yang sama, ternyata cara permainan Oranje agak kejam dan ganas. Jadi, pedulikan siapa juara!! hehehe...

Terlalu asyik dengan Piala DUNIA, kita terlupa bahawa kita sedang menghadapi Piala AKHIRAT. Jika Piala DUNIA, diwakili oleh negara2, namun saat itu, walau apa pun negara kita, walau apa pun bangsa kita, sudah tidak dinilai. Namun, yang dinilai adalah taqwa.

Semua perlu bersaing untuk mendapatkan juara. Namun, sayangnya, dalam persaingan dunia, akibat terlalu rakus untuk mendapatkan sesuatu, kemungkinan menjadi satu persaingan yang tidak jernih. Akibat ingin mendapat tempat tertinggi, maka akoo perlu memakai apa cara sekali pun, hatta mencantas mereka yang cuba bersaing denganku. Itulah yang ditanam dan didoktrin.

Sayang sekali, persaingan akhirat, bukan begitu. Benar, nak dapatkan piala akhirat perlu berlumba2 untuk melakukan kebaikan. Namun, persaingan ini adalah persaingan yang jernih. Apabila kita membantu orang lain untuk mendapatkan piala tersebut, ia tidak akan menurunkan "ranking kita" dalam list mereka yang ke Final, bahkan kita akan mendapat lebih kredit untuk ke Final.

Istimewanya Piala AKHIRAT ini, keputusan game tidak akan diberitahu "live". Semuanya akan diumumkan di sana NANTI. Persoalannya, apakah keputusan kita nanti? Mampukah kita menggapai dan menjunjung "piala" tersebut? Tepuk dada, muhasabah diri.

Sunday, July 11, 2010

DIkawal atau MEngawal


"ESQ haram". Agak terkesima membaca entri ini lebih2 lagi di laman malaysiakini yang sudah tentu merupakan media propaganda. Akoo bukanlah pakar dalam bidang fiqh untuk membahaskan soal halal atau haramnya ESQ, dan akoo tidak berniat untuk melakukan perkara tersebut. Hanya ingin melihat perkembangan isu ini di samping melihat perkembangan world cup final pada malam ni.(walaupun xminat bola, tapi kena ikut perkembangan semasa beb.. Hehe..)

Cuma, tergerak untuk merespon isu ini apabila ia berkaitan dengan "mufti" dan "fatwa"nya. Yang pastinya, dalam isu ESQ ini, mufti ber"suara". Dan, apabila mufti bersuara, sudah pastinya isu ini tiada kaitan atau tidak berkepentingan dengan hal sang pemerintah. Itu tanggapan pertama akoo apabila melihat isu ini. Hehe..

Namun, isu ini juga dilihat seperti ada memberi kesan kepada imej "liberal" apabila ESQ dikaitkan dengan liberalisme. Justeru, akoo melihat, mungkin ini sebabnya laman web seperti malaysiakini agak SUKA untuk menyiarkan isu ini. Sekali lagi, ini pandangan peribadi.

Berbalik dengan tanggapan pertama, atau first impression akoo tentang mufti dan fatwa2 mereka. Ternyata, kita hanya menggunakan Islam sebagai ALAT untuk memerintah. Jika rasa nak guna, akan guna, jika xnak guna, boleh simpan. Mana tidaknya, jika mufti bersetuju dengan tindakan pemerintah, baru akan dibenarkan berfatwa. Jika tidak, tidak boleh berfatwa. Ganti mufti lain.

Akibat inilah, mufti hanya bersuara dalam bab2 tertentu, bukan mengawal tindakan yang dilakukan oleh sang pemerintah. Dan, akhirnya, akibat tindakan sendiri, fatwa2 mufti sudah tidak dipandang oleh masyarakat. Kerana, bagi mereka, mufti berkepentingan dalam berfatwa. Akoo ingin percaya bahawa Allah Taala sendiri telah menurunkan darjat golongan agama di atas apa yang telah mereka lakukan.

Islam bukan sekadar ALAT untuk memerintah. Islam seharusnya dijadikan PANDUAN dalam memerintah. Jika pemerintahan kita bercanggah dengan Islam, maka harus diperbetulkan, jika ia selari, maka teruskan. Itulah tujuan adanya mereka yang pakar dalam agama, untuk memperbetulkan tindakan pemerintah andai bercanggah dengan tuntutan Allah Taala. Bukan hanya beraksi pada soal2 tertentu.

Wahai orang yang mempunyai pengetahuan agama, cukuplah menjadi boneka manusia! Jika benar kita memahami Islam yang kita punya pengetahuan tentangnya, kita tidak akan memilih untuk menjadi boneka. Ummat akan terus hancur jika ulama' terus menjadi bahan kawalan pemerintah. Sepatutnya, ulama' lah yang mengawal tindak tanduk pemerintah agar tidak tersasar dari jalan Allah Taala, jika benar kamu mengatakan kita sebuah negara Islam.

Sekadar lontaran yang sudah semestinya ada salah dan silap. Andai dilihat silap, sangat mengalu2kan untuk diperbetulkan. Sama2 berubah bagi menuju redha Allah Taala. Salam pencerahan!

Friday, July 9, 2010

bukan DAHULU, bukan AKAN DATANG


Teringat kata2, "apa yang kita lakukan SEKARANG, akan mencorakkan siapa kita pada masa akan datang." Teringin untuk membaca buku "The power of NOW", namun masih belum diberi kesempatan masa.

Bercakap tentang perkara LEPAS, ramai yang akan mengeluh. Termasuk akoo sendiri. Sesal dahulu pendapatan, sesal kemudian, tiada gunanya. Ramai yang asyik menyalahkan diri sendiri gara2 apa yang telah dilakukan lepas. Bagi mereka yang banyak melakukan dosa sebagai contoh, akan ada mereka yang menjadikannya sebagai asbab mengatakan bahawa mereka sudah jauh dengan Allah Taala dan sudah tidak ada peluang untuk pulang ke pangkal jalan. Kerana, mereka adalah golongan "neraka". Bagi mereka yang pernah gagal dalam pelajaran, akan ada yang sudah menanamkan dalam diri bahawa mereka sudah menjadi golongan "bodoh" dan sudah ditakdirkan untuk menjadi golongan kelas ketiga.

Namun, tidak lupa, ada juga yang diberi "HIDAYAH" oleh Allah Taala dengan apa yang telah mereka lakukan LEPAS. Bagi golongan pendosa, akan ada yang berfikir, sudah banyak dosa yang akoo lakukan lepas, justeru, akoo perlu lakukan lebih banyak kebaikan untuk mendapat redha Allah Taala. Bagi golongan yang "lembab dalam pelajaran", akan ada yang mengambil langkah untuk belajar dengan lebih gigih dan mengubah sikap, untuk mara ke hadapan.

Kemudian, cuba beralih kepada topik AKAN DATANG. Jika soal lepas, ramai yang mengeluh, soal akan datang, ramai antara kita akan melahirkan rasa risau. Risau tentang apa yang akan berlaku nanti, menyebabkan hidup sekarang sangat tidak tenteram. Risau sehingga tidak dapat fokus kepada apa yang sedang dihadapi. Sebagai contoh, apabila terlalu risau untuk gagal dalam peperiksaan, ibu bapa akan bersedih, dipandang lekeh oleh orang lain, menyebabkan xdapat fokus semasa ulangkaji dan akhirnya kerisauan semakin bertambah dan bertambah. Akhirnya, xdapat nak study.

Namun, tidak lupa juga, ada juga kes AKAN DATANG menjadi inspirasi kepada seseorang. Kecemerlangan akoo nanti, akan akoo jadikan hadiah buat kedua ibu bapa akoo, mudah2an ia juga dapat menjadi alat untuk Islam berkembang. Justeru, diri menjadi lebih bersemangat, dan cuba membuat segalanya dengan baik.

Menarik kan? Perkara yang sama, tetapi hasil yang berbeza. Inilah yang dikatakan "paradigma" atau cara kita melihat sesuatu, yang ditekankan oleh Stephen Covey dalam "7 habits"nya. Bukan mudah untuk mengubah paradigma. Kerana ia berkaitan dengan HATI. Namun, kita perlu berusaha ke arah itu. Ubah cara kita melihat sesuatu.

"dan tiadalah sesiapa yang berputus asa daripada rahmat Tuhannya, melainkan ORANG2 yang SESAT"(Al-Hijr:56)

Ayat ini cukup untuk menampar pipi akoo yang masih tidur. Sangat berguna untuk difikirkan bersama, apabila Allah Taala menampilkan dalam Al Quran, tentang kata2 Nabi Ibrahim ini, yang mengaitkan antara putus asa dan kesesatan. Kenapa PUTUS ASA dikaitkan dengan SESAT? Sama2 kita fikirkan....

Apa2 pun, hiduplah pada masa SEKARANG. Bukan pada masa lepas dan bukan pada masa akan datang. Jika kecewa dengan keadaaan SEKARANG akibat perkara LEPAS, maka sekaranglah masanya untuk mencorakkan kita pada masa AKAN DATANG agar lebih baik daripada sekarang.(wow!! Keghairahan untuk membaca The Power of NOW" meningkat).

Henshin!!

Saturday, June 26, 2010

Rokok: Apa lagi?


Petikan daripada Utusan Malaysia:

SEMUA setuju jika dikatakan golongan wanita pada zaman ini lebih maju, berpelajaran dan berjaya. Peningkatan taraf hidup serta kejayaan ini membolehkan mereka mempunyai kuasa maksimum untuk berbelanja dan membuat pilihan membeli apa yang diingini melalui pendapatan yang diperoleh.

Namun, di sebalik semua kecemerlangan dikecapi wanita itu, dek kemodenan dan peredaran zaman, sama ada kita sedar atau tidak, jumlah pembabitan kaum hawa dalam aktiviti sosial terutamanya merokok juga semakin meningkat naik.

Laporan Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) membuktikan, peratusan jumlah wanita yang merokok meningkat di negara membangun termasuk Malaysia, sementara angka perokok lelaki mula menunjukkan penurunan.

Rokok. Kalimah yang sudah tidak asing lagi bagi seluruh penduduk dunia. Usah dibahaskan lagi tentang bahayanya dari sudut kesihatan, semua sudah TAHU. Sehinggakan apabila bertanya kepada pesakit tentang sakitnya, sudah menjadi soalan WAJIB bagi pengamal perubatan untuk bertanyakan adakah pesakit menghisap rokok atau tidak. Itu sahaja sudah cukup untuk membuktikan bahawa rokok memang sangat "popular".

Namun, keratan daripada Utusan Malaysia di atas membuktikan ke"popular"an rokok semakin meningkat. Dan, kali ini, sudah sampai ke peringkat, ia sudah "popular" di kalangan kaum yang dikenali dengan kelembutan dan kesopanannya, kaum Hawa.

Justeru, apa lagi yang nak dikecohkan? Bukankah harga rokok sudah dinaikkan? Bukankah kempen-kempen TAKNAK rokok sudah ditingkatkan? Mahu apa lagi?

Rokok membahayakan kesihatan. Semua akan setuju dengan statement ini. Cuma, apa yang perlu difikirkan ialah kenapa. Kenapa walaupun statement ini dipersetujui oleh semua, namun, rokok masih dijual dan dihisap oleh RAMAI orang?

Ada yang mendakwa bahawa rokok merupakan salah satu agenda Yahudi untuk menghancurkan ummat Islam. Hal ini kemungkinan ada benarnya. Namun, entri kali ini tidak mahu menyentuh soal ini, bolehlah merujuk kepada mereka yang lebih arif, yang telah mengkaji soal ini.

Pendapat peribadi, sekarang bukan lagi soal untuk laksanakan kempen anti rokok. Sekarang bukan lagi soal untuk menyedarkan orang ramai tentang bahayanya rokok. Namun, sekarang adalah fasa untuk meng"haram"kan rokok.

Mungkin ada yang berpendapat, adalah tidak relevan untuk rokok diharamkan. Kerana apa? Kerana rokok adalah sumber pendapatan bagi negara dan peniaga. Jika perniagaan rokok diharamkan, kita akan RUGI. Mungkin ini antara pandangan yang akan diberi. Namun, sedarkah kita, berapa banyak duit kerajaan dihabiskan untuk membuat kempen anti rokok? Berapa banyak wang rakyat dihabiskan untuk kos perubatan akibat menghisap rokok? Berapa banyak kos perubatan yang telah dihabiskan akibat penyakit yang didapati daripada menghidu asap rokok?

Jika difikirkan dengan teliti, andai kata dikatakan RUGI mengharamkan rokok, namun boleh akoo katakan bahawa LEBIH RUGI jika rokok tidak diharamkan dan masih diteruskan penjualannya. Anda MUNGKIN akan rugi sedikit pada masa sekarang jika rokok diharamkan, tetapi anda akan lebih rugi pada masa akan datang jika ia masih tidak diharamkan. Percayalah...

“Janganlah kamu membunuh diri-diri kamu, kerana sesungguhnya Allah Maha Belas-kasih kepadamu.” (an-Nisa': 29)

“Jangan kamu mencampakkan diri-diri kamu kepada kebinasaan.” (al-Baqarah: 195)

Berubahlah sebelum terlambat. Ummat dunia kelam kabut apabila Islam ditolak dan tidak diamalkan. Jika kita tidak mahu berubah, jangan terkejut, suatu hari nanti, wad hospital juga akan dipenuhi oleh wanita akibat menghisap rokok. Kes2 keguguran dan anak tidak normal akan bertambah. Dan bermacam2 lagi. Malah, hari ini, mungkin ia "popular" di kalangan perempuan, esok atau lusa, ia mungkin akan popular di kalangan kanak2. Dan, hal ini telah berlaku di Indonesia.

Sekadar luahan dan pandangan. Namun, percayalah, anda SIHAT dengan ISLAM!

Thursday, June 17, 2010

Kotoran dan kesabaran


“Mereka bertanya kepadamu tentang haid. Katakanlah, “Haid itu adalah KOTORAN” Oleh sebab itu, hendaklah kamu menjauhkan diri dari wanita di waktu haid; dan janganlah kamu mendekati mereka, sebelum mereka suci. Apabila mereka telah suci, campurilah mereka itu di tempat yang diperintahkan Allah kepadamu. Sesungguhnya Allah menyukai orang yang bertaubat dan yang mensucikan diri.” (Al Baqarah:222)

Cantiknya Islam, din ciptaan Allah Taala, yang mana ianya terletak di tengah2 di antara 2 ekstrim. Islam tidak terlalu kanan, Islam tidak terlalu kiri. Atau, Islam tidak terlalu terbuka, namun, Islam juga tidak terlalu tertutup. Itulah Islam, manual Allah Taala kepada khalifah di muka bumi ini.

Dalam bab haid, ada "agama" yang tidak melarang langsung untuk mendekati perempuan yang sedang berhaid. Bagi mereka, perempuan berhaid dan perempuan lain adalah sama, tidak perlu ada perbezaan dan "diskriminasi".

Manakala, ada yang lainnya, agama Yahudi sebagai contoh, melihat perempuan berhaid sebagai satu yang AMAT kotor. Di mana, perempuan berhaid bukan sahaja dihalang untuk disetubuhi, malah semua yang disentuh oleh perempuan berhaid dianggap "najis". Bahkan, orang yang menyentuh perempuan berhaid juga menjadi najis.(Boleh rujuk kitab Laweyen fasal XV).

Dalam Islam, suami dilarang men"dekati" isteri apabila isteri sedang berhaid. Mendekati bukanlah bermakna tidak boleh bersentuh langsung. Mendekati di sini bermaksud tidak dibenarkan bersetubuh sewaktu isteri sedang berhaid. Selebihnya, isteri harus dilayan seperti biasa. Apakah ini dikatakan diskriminasi? Tentu sekali tidak! Sekali lagi, di situlah cantiknya Islam, di pertengahan antara 2 ekstrim.

Ayuh kita cuba melihat isu ini dalam sudut perubatan. Apakah hikmah di sebalik Allah Taala melarang si suami men"dekati" isteri yang sedang haid?

Pertamanya, haid adalah waktu yang sangat sesuai untuk jangkitan kerana haid itu adalah "kotoran". Haid boleh menjadi punca jangkitan atau sumber dijangkiti. Maknanya, wanita yang sedang berhaid boleh menjangkiti suaminya apabila disetubuhi atau mereka boleh dijangkiti. Dua dalam satu. Justeru, penyakit yang boleh berjangkit melalui hubungan kelamin(Sexual Transmitted Disease) adalah antara penyakit yang mampu didapati oleh pasangan suami isteri yang tidak menghiraukan larangan ini.

Selain itu, haid hanya berlaku apabila ovum(sel telur) si isteri tidak disenyawakan. Ini bermakna, semasa fasa haid, tidak ada ovum yang akan dikeluarkan. Dan, persenyawaan tidak akan berlaku dan secara ringkasnya, persetubuhan semasa haid, tidak akan menyebabkan kehamilan.

Tidak lupa juga, jika difikirkan secara mendalam kenapa Allah Taala memberikan "manual" ini kepada kita, fasa haid rupa-rupanya melatih kesabaran kepada pasangan suami isteri. Benda yang terlalu murah dan senang didapati sudah tentu akan dipandang remeh. Tetapi, jika ada sedikit unsur "jual mahal" dan "sukar didapati", jika berjaya didapati, akan lebih dihargai. Justeru, sedar atau tidak, fasa haid sebenarnya meningkatkan keinginan dan rasa sayang si suami kepada isteri.

Bukti sudah di depan mata. Mana lagi ayat Allah Taala yang mahu kita dustakan? Yakinlah, ANDA SIHAT DENGAN ISLAM!!

Tuesday, June 1, 2010

SERANGAN adalah Pertahanan


Dunia kecoh sekali lagi. Isu ini mula panas kembali. Apa lagi kalau bukan isu Palestin. Terkesima juga membaca statement Ahmadinejad. Berharap apa yang dikatakan oleh Ahmadinejad itu benar2 berlaku.

"Berapa ramai orang Malaysia kat kapal yang kena serang?" tanya seorang rakan, risau dengan perkara yang berlaku.

"Ustaz Azman ada kat kapal mana ek?" tanya seorang lagi, memikirkan seorang ustaz yang agak terkenal di kolej kediaman kami, yang mana beliau turut serta dalam ekpidisi ke Gaza ini.

"Xpe. Akoo dengar, yang kena bunuh tu daripada negara lain" antara respon lain yang akoo dapat. Nadanya seperti tanda LEGA kerana rakyat Malaysia masih dalam keadaaan selamat.

Akoo bermuhasabah seketika. Benar! Lain sedikit, bahkan banyak rasanya. Apabila orang yang kita kenali, yang kita anggap sebagai SATU dengan kita, apabila dia ditimpa musibah, "risau" kita tentu sekali tidak macam biasa. Entah kenapa, bukan salah, tetapi akoo terasa ada "something wrong somewhere".

"Tidak sempurna iman seseorang itu, sehingga dia mengasihi saudaranya seperti mana dia mengasihi dirinya sendiri"

Mungkin agak terpedaya dengan pembahagian sempadan, semangat "Malaysia" lebih diutamakan berbanding saudara seakidah. Bermula dari situ, Palestin dianggap sebagai negara "asing". Negara lain yang turut serta dalam ekspidisi itu dianggap negara "asing". Oleh sebab itu, jika rakyat Palestin ditembak mati, tak apa... Biasa. Jika rakyat negara lain ditembak mati, tak apa... Bukan kenal pun. Jika rakyat Malaysia ditembak mati, marah... sebab dia rakyat negara kita.
Astaghfirullah....

Bukan hendak menyalahkan orang yang marah dengan tindakan Zionis laknatullah, sememangnya itu yang perlu dilakukan. Namun, hanya ingin bermuhasabah diri sendiri. Yang masih belum menganggap orang lain yang seakidah sebagai "saudara". Jika "saudara" pun belum dirasai, apatah lagi hendak mengasihinya. Mungkin itulah lemahnya akoo, ummat Islam akhir zaman.

Apa2 pun, mudah2an isu ini boleh menjadi pencetus kepada peperangan besar2an terhadap Zionis. Mudah2an, isu ini mula menyedarkan orang2 yang leka seperi akoo, bahawa sudah tidak ada masa untuk berpeluk tubuh. "Struggle for Islam!". Jika mereka merancang untuk mensabotaj Islam, kita perlu ada perancangan bukan sahaja untuk MEMPERTAHANKAN Islam, tetapi kita juga perlu MENYERANG. Kerana bak kata pengulas badminton piala Thomas lepas, sebaik2 pertahanan, adalah dengan menyerang.

Jangan hanya tafsirkan menyerang dengan "senjata api". Serangan perlukan "senjata", cuma sayangnya, kita ummat Islam ramai yang tidak mengendahkan bahkan memandang remeh "senjata" tersebut. Fikir2kan...

Saturday, May 29, 2010

FORMULA Telah Diubah


"Ambil Islam, anda untung. Tolak Islam, anda rugi."

Bunyinya macam agak mudah. Dan, mungkin sedikit "mendesak" di situ. Apa2 pun, itulah kebenarannya. Bukan akoo yang cipta, tapi Sang Pencipta yang mencipta formula ini. Geniusnya Sang Pencipta ini, formula ini bukan sahaja untuk Muslim,(orang Islam), tetapi kepada sesiapa sahaja. Andai mereka mengamalkan Islam, mereka akan beruntung, dan jika mereka meninggalkan, mereka akan rugi. Kerana apa? Kerana Islam itu adalah ad-din. Cara hidup yang bukannya rekaan manusia, tetapi datangnya daripada Sang Pencipta.

Percayalah... Walaupun orang itu bergelar "bukan Islam", tetapi mengamalkan apa yang digagaskan dalam Islam dalam hidupnya, dia akan mendapat keuntungan. Dan perlu diingat, andai "orang Islam" sendiri yang tidak mengamalkan Islam dalam hidupnya, yang seharusnya dia amalkan, dia tetap akan rugi.

Begitulah... Mungkin nampaknya agak mudah. Hanya bermain dengan ambil dan tolak. Namun, hidup ini tidak akan berseri tanpa ujian dan cubaan. Kerana, Dia mencipta hidup ini, tidak lain tidak bukan untuk menguji siapa antara kita yang lebih baik amalannya, siapa antara kita yang benar2 berjiwa sebagai hambaNya. Sebab itu, dalam MEMILIH, ramai yang terkandas.

Masakan tidak terkandas, Si Iblis dan tenteranya sentiasa membisik. Apatah lagi Si Nafsu yang sudah tertanam dalam diri. Dengan pengalaman menyesatkan manusia sejak Nabi Adam AS, mereka tentu cukup pakar lagi strategik dengan tindakan mereka. Benar, sukar untuk berhadapan dengan mereka. Sejak Nabi Adam beb! Bukan sekejap tu. Boleh kata, sekali dia imbas kita, dia sudah tahu macam mana nak sesatkan kita. Dan, taraf kita ini, mungkin syaitan level "beginner" sahaja dihantar untuk kita MEMILIH untuk menolak Islam.

Akoo berlindung denganMu Ya Allah daripada bisikan jahat mereka. Bimbinglah akoo dalam setiap pilihan yang akoo lakukan.

Itu baru level yang pertama, menolak Islam, tetapi masih lagi membenarkan formula di atas. Namun, ada pula kes yang lebih membimbangkan, apabila formula tadi bertukar menjadi "Ambil Islam, anda rugi. Tolak Islam, anda untung". Bila ini berlaku, sudah tentu, Si Iblis mula terloncat2 tanda gembira. FormulaNya telah berjaya mereka ubah dalam pemikiran manusia.

Saat itu, kita akan melihat, orang takut untuk amalkan Islam. Alasan, negara kita adalah majmuk. Berbilang kaum dan agama. Tatkala, mereka yang bukan Islam turut mahu mengamalkan Islam, mereka masih ragu2. Takut2, mereka akan rugi disebabkan ekonomi negara sedang merudum. Bagi mereka, dengan menolak Islam sahajalah dapat menyelamatkan ekonomi negara.

Dan, amat menyedihkan lagi, apabila mereka ini adalah orang yang memegang title "orang Islam". Renung2kan.