Recent Posts

Tuesday, May 19, 2009

persepsi dan hakikat


Seronok rasanya dapat mengasingkan diri daripada kesibukan dunia seketika. Namun, selama pengasingan ini, banyak isu2 yang telah berlaku di dunia ini.

"Demi masa. Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang yang beriman dan beramal soleh. Dan berpesan2 dengan kebenaran dan berpesan2 dengan kesabaran"
(Surah Al Asr)


Harun Yahya. Insan yang sangat akoo kagumi. Walaupun tidak pernah berjumpa bertentang mata dengannya. Cukup dengan membaca tulisannya, akoo sudah mengetahui bahawa insan ini merupakan seorang yang kritikal. Ya, insan ini amat digeruni terutama oleh para orientalis dan materialis. Kerana apa? Kerana hujah beliau mampu menggoyahkan pegangan mereka, dan mampu menghilangkan pengaruh mereka. Inilah yang mereka geruni. "Orang akan tidak percaya pada akoo." Sedangkan, golongan ini sedar akan kebenaran, namun, mereka cuba menyembunyikannya.

Namun, media masih dikuasai oleh mereka. Walaupun betapa hebatnya hujah kita, mereka akan ubah menjadikan hujah kita tidak relevan. Dan, tidak lupa, ummat Islam terus hanyut. "Akoo bangga dengan Harun Yahya.", "Hebat Islam ni", itu sahaja yang kedengaran, hanya mengagumi, tidak berazam untuk mencontohi dan mempraktikkan. Hanya berbangga dengan sejarah, tidak mahu mencipta sejarah. Bangkitlah!!

Akoo sempat membelek beberapa tulisan tokoh ini. Relativiti Masa dan Hakikat Takdir. Dahsyat! Termenung lama akoo menghayati isi tulisan beliau. Ya, pernahkah kita terfikir, sebenarnya, adakah masa yang kita anggap 5 minit itu adalah benar2 5 minit? Atau ia hanya satu PERSEPSI kita? Jikalau sesiapa pernah mempelajari ilmu Fizik di sekolah dahulu, ukuran ini xpernah tepat. Kadanag2, kita ukur panjang satu benda, kadang2 5.0cm, pastu ukur lagi sekali 4.9cm, pastu ukur lagi sekali, 5.2cm plak. Jadi, mana satu ukuran yang betul ni? Ukuran yang JITU pun ditakrifkan sebagai ukuran yang menghampiri UKURAN YANG SEBENAR. Jadi, apakah ukuran yang "sebenar" itu?


Ayuh berfikir dengan lebih mendalam. Kita tafsirkan satu2 objek itu merah sebagai contoh. Adakah warna objek itu memang merah? Atau ia hanya tafsiran otak kita? Orang rabun warna, apa pula tafsiran dia terhadap objek tersebut? Adakah itu juga dikatakan merah? Jadi, apa sebenarnya warna sebenar objek tersebut? Atau dalam dunia ini tiada benda yang benar atau "mutlak"?

Sememangnya manusia ini memang lemah. Dan, tidak ada yang berkuasa selain Allah Taala. Manusia tidak dapat menilai sifat sebenar sesuatu objek. Manusia hanya mampu hidup dalam PERSEPSI. Eloklah kiranya akoo bawakan satu cerita yang cukup famous, cerita tentang 3 orang buta yang ingin mengetahui tentang bentuk sebenar "gajah". Yang pegang belalai, cakap gajah ni lembut dan panjang macam ular, yang pegang kaki, kata gajah ini macam pokok, yang pegang telinga, kata gajah ini nipis. Lalu bergaduhlah ketiganya mempertahankan hujah masing2. Persoalannya? Salahkah mereka? Mereka betul, cuma TIDAK TEPAT!

Jadi, begitulah kita. Kita sekarang ini, walaupun sebenarnya sedang melihat, tapi kita ibarat orang buta itu tadi, kerana kita hidup dalam dunia persepsi. Jadi, apakah yang sebenarnya? Kalau nak tahu yang sebenar, kenalah kembali kepada Yang Maha Mengetahui. Kerana, hanya Dia sahaja yang mengetahui tentang HAKIKAT. Jadi, jika tidak mahu tenggelam dan hanyut dalam dunia PERSEPSI ini, kita harus kembali kepadaNya.

Jangan kita jadi seperti ramai golongan orietalis yang mengetahui kebenaran fakta ini, namun tidak mahu mengiyakannya, kerana kepentingan diri. Jangan juga kita terus hanyut dengan fakta2 sebegini mengaguminya sana sini, sedangkan kita sendiri tidak berbuat apa2 untuk Islam.

Allah bertanya lagi (kepada mereka yang kafir itu): "Berapa tahun lamanya kamu tinggal di bumi?" Mereka menjawab: kami tinggal (di dunia) selama sehari atau sebahagian dari sehari; maka bertanyalah kepada golongan (malaikat) yang menjaga urusan menghitung Allah berfirman: "Kamu tidak tinggal (di dunia) melainkan sedikit masa sahaja, kalau kamu dahulu mengetahui hal ini (tentulah kamu bersiap sedia).
(Al-Mukmunun:112-114)

2 comments:

akmal.amri said...

apesal letak gambar buku edward said? ke saje je nak bg nampak perkataan orientalism...

xsilap aku edward said antara orientalis yang adil.

bOnOt said...

saje je letak... n target maybe nak baca buku ni kot nanti.. hmm... menarik statement ko.. orientalis yang "ADIL" ek.. bagus2...